Lama Waktu Ideal Menggosok Gigi? Berikut Klarifikasi Ilmuwan

Gosok gigi hendaknya dilakukan secara rutin, jangan hingga Anda tidak pernah menggosok gigi dalam sehari semalam.

Gosok gigi ini sangat penting untuk menjaga kesehatan dan kekuatan gigi. Banyak para hebat yang menyebutkan bahwa gosok gigi minimal dilakukan sebanyak dua kali dalam sehari.

 Gosok gigi hendaknya dilakukan secara rutin Lama Waktu Ideal Menggosok Gigi? Berikut Penjelasan Ilmuwan
Photo credit: Wikimedia.org

Hendaknya Anda gosok gigi sehabis bangkit tidur (di pagi hari) dan ketika akan tidur di malam hari.

Hal penting lainnya, selain Anda rutin menggosok gigi, Anda juga harus menggosok gigi dengan benar. Hal ini biar manfaat yang diperoleh sanggup maksimal.

Lamanya waktu mengosok gigi juga harus diperhatikan. Jangan terburu-buru dalam menggosok gigi alasannya akan kurang menawarkan manfaat, atau bahkan sanggup menjadikan dampak jelek pada gigi.

Lamanya waktu ideal untuk menggosok gigi yakni 2-3 menit. Jangan terlalu cepat ataupun terlalu lama.

1 - 1,5 menit untuk menggosok gigi belahan atas, serta 1 - 1,5 menit menggosok gigi yang belahan bawah.

Menggosok gigi terlalu cepat, terlalu usang (berlebihan) ataupun frekuensinya terlalu sering (misalnya menggosok gigi 7 kali dalam sehari) maka akan menjadikan efek negatif.

Hasil Penelitian di International Journal of Dental Hygiene
Pada sebuah penelitian yang dipublikasikan di International Journal of Dental Hygiene tahun 2002 menemukan bahwa orang-orang yang menggosok gigi selama 2 menit sanggup mencegah resiko plak gigi hingga 41 persen.

Ini lebih baik dibandingkan orang-orang yang menggosok gigi selama 1 menit, hanya sanggup mencegah resiko plak gigi sebesar 21 persen.

Sikat Gigi Sebelum Tidur
Menyikat gigi sebelum tidur harus dilakukan, hal itu alasannya umumnya waktu berkembang biak kuman di dalam ekspresi yakni ketika malam hari.

Akibat dari tidak menyikat gigi sebelum tidur, menimbulkan sisa makanan (yang ada di dalam mulut) menjadi santapan bakteri, yang kemudian sanggup memunculkan asam yang berdampak jelek pada gigi (salah satunya yaitu gigi berlubang).

Menyikat gigi sangat penting untuk kesehatan mulut. Malas menyikat gigi akan menimbulkan gigi mengalami karies, kemudian rusak berlubang.

Penjelasan dari Prof Dr Melanie S. Djamil, drg
Prof Dr Melanie S. Djamil, drg, menjelaskan bahwa tidak ada batas maksimal waktu menyikat gigi, pada dasarnya kita harus menyikat semua belahan gigi dengan gerakan mekanis, itu sanggup memakan waktu sekitar 2-5 menit.

Dalam menyikat gigi maka pastikan semua permukaan terbersihkan. Prof Dr Melanie S. Djamil merupakan seorang Guru Besar Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Trisakti.

Selain itu, jangan terlalu keras dalam menyikat gigi. Kekuatannya sedang saja, dimana tidak keras dan tidak terlalu pelan.

Referensi:
Rohmitriasih. Vemale (vemale.com). 2018. Berapa Lawa Waktu Ideal Untuk Menggosok Gigi? Ini Kata Ahli. Diakses: 26 September 2018.
Suryadi, Jeems, Martha HD, Sharon Natalia. Detik Health (detik.com). 2015. Supaya Maksimal, Sikat Gigi Baiknya Berapa Menit?. Diakses: 26 September 2018.
Rini, Citra Listya. Republika (republika.co.id). 2013. Berapa Lama Durasi Ideal Sikat Gigi?. Diakses: 26 September 2018.

Cara Menghilangkan Bacin Ekspresi Alasannya Gigi Berlubang

Bau lisan memang sangat tidak menyenangkan dan mengganggu, serta menimbulkan minder ketika bertemu orang-orang.

Para ilmuwan telah menjelaskan bahwa umumnya busuk lisan ditimbulkan dari adanya gangguan pada kesehatan gigi dan mulut.

 Bau lisan memang sangat tidak menyenangkan dan mengganggu Cara Menghilangkan Bau Mulut Karena Gigi Berlubang
Photo: https://www.flickr.com/photos/135213460@N06/21473796202

Umumnya busuk lisan berasal dari penumpukan kuman di mulut, yakni ketika terjadi problem gigi berlubang.

Kondisi gigi berlubang menimbulkan penumpukan kuman dan peradangan yang menimbulkan timbulnya busuk yang mengganggu.

Anda bisa menghilangkan busuk lisan tanggapan gigi berlubang. Tentunya hal yang harus dilakukan yakni mengobati dan merawat gigi yang berlubang secara rutin.

Ketahui tingkat keparahan gigi berlubang yang dialami, sebab bentuk perawatan sangat ditentukan dari tingkat keparahannya.

Perawatan dengan Fluoride
Jika gigi berlubang yang dialami masih dalam tahap awal (belum parah) maka untuk menanggulanginya dengan melaksanakan hal sederhana, yakni perawatan dengan fluoride.

Beberapa bentuk perawatan flouride bermacam-macam, dimana terdapat produk fluoride cair, busa, gel, maupun pernis yang nantinya digosokkan pada gigi.

Zat fluoride ini mempunyai fungsi penting dalam mengatasi problem gigi berlubang, yang memulihkan email gigi (lapisan luar gigi) bermasalah.

Zat fluoride berfungsi untuk memperbaiki atau menutup lubang kecil di gigi, sehingga Anda sanggup tercegah dari problem gigi berlubang yang serius.

Tambal Gigi
Tambal gigi dilakukan bila lubang pada gigi kondisinya mulai mengarah ke tingkat parah. Tambal gigi bertujuan untuk mengisi sesuatu pada lubang gigi (karies).

Sesuatu yang ditambal pada lubang gigi yakni materi khusus yang steril. Tambal gigi hanya boleh dilakukan oleh ahlinya, yakni dokter gigi.

Tambal gigi menjadi mekanisme medis yang perlu dilakukan ketika kerusakan gigi telah berkembang melewati (lebih) dari tahap awal.

Terdapat beberapa metode penambalan pada gigi. Beberapa materi tambalan yang mungkin ditawarkan pada pasien yakni komposit resin, porcelain atau amalgam.

Pemilihan materi tambalan juga menurut hasil diagnosis (pemeriksaan) dokter dan menurut kondisi gigi pasien.


Crown Gigi
Pemasangan dental crown gres dilakukan bila gigi berlubang atau kerusakan gigi semakin meluas sehingga menimbulkan problem gigi yang rapuh.

Perawatan ini dilakukan untuk menjaga gigi semoga tidak semakin parah kondisinya, serta memperbaiki tampilan gigi.

Selain itu terdapat perawatan susukan akar gigi, perawatan ini dilakukan bila kondisi gigi berlubang bisa hingga menjadikan kerusakan yang cukup parah di saraf gigi dan lapisan gigi belahan dalam.

Cabut gigi
Cabut gigi dilakukan bila kondisi gigi berlubang sudah sangat parah dan tidak bisa diperbaiki lagi.

Membersihkan Lidah

Ada kemungkinan busuk lisan juga muncul tanggapan tidak pernah membersihkan lidah, Anda sepertinya perlu melaksanakan ini.

Umumnya orang sudah tahu wacana keharusan menggosok gigi minimal dua kali dalam sehari, tapi tak semuanya rutin menggosok lidah.

Kebersihan pengecap tidak kalah penting dari kebersihan gigi. Dimana pengecap bisa menjadi daerah tumbuhnya bakteri, yang alhasil menimbulkan napas bau.

American Dental Association menjelaskan bahwa dengan membersihkan pengecap bisa menurunkan busuk lisan hingga 70%.

Cara Mengetahui Apakah Anda Mengalami Bau Mulut

Tidak selalu gampang untuk bisa mengetahui apakah Anda sedang mengalami busuk mulut. Orang lain mungkin mengetahuinya tapi mereka merasa tidak yummy untuk memberi tahu Anda.

Tes sederhana untuk mengetahui apakah Anda terkena busuk mulut, yakni dengan cara menjilat belahan dalam pergelangan tangan dengan punggung lidah.

Setelah itu tunggu beberapa detik hingga air liur mengering. Jika pergelangan tangan berbau, maka kemungkinan napas juga berbau tidak enak.

Penutup

Sangat penting untuk memperhatikan kebersihan lisan sehingga problem busuk lisan sanggup teratasi dengan baik.

Pastikan Anda secara rutin sikat gigi, minimal Anda sikat gigi sebanyak dua kali dalam sehari. Gunakan pasta gigi yang mengandung fluoride.

Usahakan untuk memakai sikat gigi yang lembut, hal ini untuk keamanan dan kenyamanan gigi. Gantilah sikat gigi setiap tiga bulan.

Jika ada sesuatu di sela gigi, maka Anda bisa memakai benang gigi untuk membuang atau membersihkannya.

Jika malas memakai benang gigi bahkan malas menyikat gigi, menimbulkan sisa makanan tetap berada di mulut, hal ini nantinya sanggup menjadikan pertumbuhan kuman di antara gigi, sekitar gusi, dan lidah, yang kemudian memicu busuk mulut.

Membilas lisan dengan cairan antibakteri sanggup membantu mengurangi bakteri. Obat kumur antiseptik membantu menghilangkan kuman yang menimbulkan busuk mulut.

Anda perlu membatasi konsumsi minuman dan makanan manis, menyerupai permen, camilan elok manis, minuman bersoda, teh, kopi dan semacamnya.

Usahakan untuk berhenti merokok, hal itu sebab acara merokok menimbulkan pengaruh jelek berupa kerusakan gusi, munculnya busuk mulut, dan juga akan mengotori gigi.

Hendaknya mengonsumsi sayur dan buah-buahan berserat serta memperbanyak minum air putih, sebab sanggup membantu membersihkan gigi.

Pertimbangkan makan wortel, seledri, atau irisan apel. Seledri akan membersihkan lisan Anda.

Sangat penting menjaga kebersihan lisan dengan baik, dan juga lakukan kunjungan rutin ke dokter gigi Anda (setiap enam bulan sekali).